Masalah Investor Sering Kalah Saat Menuntut Penasihat Keuangannya

Masalah Investor Sering Kalah Saat Menuntut Penasihat Keuangannya

Dalam satu bulan, saham-saham di Amerika Serikat mencatat kerugian satu hari terbesar dan keuntungan karena meningkatnya kekhawatiran tentang dampak ekonomi COVID-19 dan upaya untuk menahan penurunan indeks whipsaw sebesar 30 persen. Perubahan pasar kemungkinan mendorong banyak pelanggan pialang untuk meneliti investasi penasihat mereka, dan beberapa mungkin tidak menyukai apa yang mereka lihat.

“Ada kutipan Warren Buffett: ‘Hanya ketika air pasang surut, Anda akan menemukan siapa yang berenang telanjang,'” kata Mark L. Egan, asisten profesor keuangan di Harvard Business School. Ketika mereka tahu, mereka sering ingin menuntut, tetapi tidak bisa.

Perusahaan jasa keuangan mengharuskan pelanggan untuk melepaskan hak mereka untuk berperkara dan sebagai gantinya menyelesaikan perselisihan mereka melalui arbitrase. Daripada berdebat di depan hakim dan juri yang tidak memihak, konsumen harus membawa keluhan mereka ke panel ahli yang lebih cenderung memihak pialang, mengurangi penghargaan konsumen rata-rata sebesar $40.000, kata penelitian HBS.

“Tidak seperti hakim, arbiter tidak ditugaskan secara acak,” kata Egan. “Yang dipilih secara sistematis [oleh pihak yang bersengketa] cenderung lebih ramah industri. Ini juga mendorong para arbiter untuk memiringkan keputusan mereka demi industri untuk meningkatkan peluang mereka untuk dipilih di masa depan.”

Berdasarkan penelitiannya pada tahun 2018 terhadap 9.000 kasus arbitrase, Egan dan rekan peneliti menemukan bahwa 40 persen arbiter sebelumnya bekerja sebagai penasihat dan mereka cenderung memilih pialang. 8 persen dari para arbiter yang dipaksa untuk membayar ganti rugi klien selama karir penasihat mereka bahkan lebih bias terhadap konsumen.

Egan bersama dengan Profesor Universitas Northwestern Gregor Matvos dan Profesor Universitas Stanford Amit Seru merinci temuan mereka dalam makalah kerja yang direvisi Arbitrase dengan Pelanggan yang Tidak Diinformasikan, yang dirilis pada bulan Mei.

Keuntungan Penting Broker dalam Arbitrase

Sekitar 40 persen investor Amerika mengandalkan penasihat keuangan untuk mengelola portofolio mereka dalam hubungan yang sebagian besar produktif. Namun, setiap tahun, beberapa ribu pelanggan mengajukan kasus arbitrase baru dengan Finra, organisasi pengatur industri pialang AS, menuduh segala sesuatu mulai dari kelalaian hingga penipuan.

Lebih Banyak Insentif yang Memberi Broker Keunggulan

Menjadi seorang arbiter dan menghasilkan sebanyak $2.900 selama rata-rata kasus empat hari dapat menjadi cara yang memikat bagi seorang penasihat untuk menambah penghasilan mereka. Pada basis per jam, arbiter menghasilkan setidaknya $75 per jam, hampir dua kali lipat dari gaji rata-rata $40 penasihat per jam, menurut penelitian Egan.

Tekanan untuk mempertahankan aliran kasus yang stabil semakin mendorong para arbiter untuk berpihak pada pialang. Arbiter yang tampaknya lunak terhadap penasihat 40 persen lebih mungkin untuk dipilih. Lagi pula, berakhir di daftar “pemogokan” broker dapat menghancurkan karir seorang arbiter.

“Perkiraan kami menunjukkan bahwa, ‘Jika saya ingin berkarier dari ini, saya akan menghasilkan lebih banyak uang jika saya terlihat ramah industri,'” kata Egan.

Yang pasti, beberapa arbiter lebih cenderung mendukung konsumen, termasuk 11 persen arbiter yang sebelumnya dipecat sebagai penasihat oleh perusahaan mereka. Tetapi para arbiter ini cenderung tidak membuat keputusan panel.

Proliferasi Arbitrase

Perusahaan dari penyedia layanan internet hingga operator panti jompo menggunakan arbitrase untuk melindungi diri mereka dari tuntutan hukum yang mahal dan berlarut-larut. Para pendukung mengatakan pendekatan tersebut menyelesaikan perselisihan lebih cepat daripada sistem pengadilan dan dengan biaya lebih rendah. Kritikus mengatakan proses tersebut membuat konsumen terlalu rentan, terutama ketika mereka telah dirugikan secara fisik oleh suatu produk atau layanan.

Banyak orang tidak menyadari bahwa mereka melepaskan hak mereka untuk menuntut di pengadilan AS ketika mereka menandatangani kontrak atau mengklik “Setuju” dengan persyaratan layanan perusahaan. Arbitrase menjadi satu-satunya jalan mereka untuk menangani keluhan dan keputusan biasanya final dan mengikat. Pihak yang tidak senang tidak dapat mengajukan banding atas hasilnya.

Pada tahun 2017, Biro Perlindungan Keuangan Konsumen mencoba untuk melarang perusahaan jasa keuangan memaksakan “arbitrase paksa” pada sekitar 20 juta rumah tangga AS dengan rekening perantara. Namun, Kongres mencabut peraturan tak lama setelah mereka diperkenalkan.

Finra telah mempertimbangkan langkah-langkah untuk menyamakan kedudukan, termasuk membiarkan pihak menghilangkan lebih banyak arbiter dan meningkatkan gaji arbiter. Penelitian Egan menunjukkan bahwa pendekatan-pendekatan tersebut memberikan skala lebih jauh ke arah pialang, tetapi hanya dengan memberikan daftar arbiter potensial yang lebih panjang dapat membantu lebih banyak arbiter yang condong ke konsumen melayani di panel.

You might be interested in …

Bagaimana Pengusaha Sosial Dapat Meningkatkan Dampak Investasinya

Bagaimana Pengusaha Sosial Dapat Meningkatkan Dampak Investasinya

Investasi berdampak dan filantropi tradisional sedang meningkat setelah ledakan ekonomi selama satu dekade setelah Resesi Hebat. Tetapi kapan investasi berdampak membuat perbedaan yang lebih besar daripada hibah? Pertanyaannya jauh lebih rumit daripada sekadar mengevaluasi apakah investasi berdampak dapat menguntungkan sambil berbuat baik, saran penelitian baru dari Benjamin N. Roth, asisten profesor Harvard Business School di […]

Read More
Bagaimana Bisnis Ritel Akan Berkembang di Tahun-Tahun Mendatang?

Bagaimana Bisnis Ritel Akan Berkembang di Tahun-Tahun Mendatang?

Pertanyaan seputar bagaimana bisnis secara umum akan berkembang di tahun-tahun mendatang adalah yang sulit, untuk sedikitnya. Apakah itu masalah yang terkait dengan lingkungan, praktik terbaik bisnis, atau hal lain, masa depan bisnis akan lama diperdebatkan di tahun-tahun mendatang. Salah satu bidang yang cenderung melihat perubahan terbesar adalah sektor ritel. Sektor ini telah berevolusi sangat banyak […]

Read More
Strategi Terbaik Investor Saat Ingin Pensiun Dini

Strategi Terbaik Investor Saat Ingin Pensiun Dini

Pensiun dini adalah impian bagi banyak orang, tetapi siapa pun yang berpikir untuk menyerah pada usia 55 perlu mempertimbangkan dengan baik dampaknya terhadap pensiun mereka dan pada gaya hidup yang mereka mampu selama masa pensiun sebelum mereka menyerahkan pemberitahuan mereka. Pensiun bahkan lima tahun lebih awal dapat memiliki dampak dramatis pada berapa lama pot pensiun […]

Read More